Haruskah Anda Beralih ke Makan Bebas Gluten?

Apakah Anda seorang celiac yang didiagnosis, tidak toleran terhadap gluten, atau hanya melihat alternatif sehat dari diet berbasis gandum yang kita makan hari ini, maka diet bebas gluten mungkin merupakan perubahan yang dicari tubuh Anda.
Jika Anda ingin melihat lebih dekat pada banyak produk yang tersedia di rak supermarket Anda, Anda akan terkejut melihat bahwa gandum ditemukan di banyak produk. Lihat saja labelnya dan Anda akan melihat apa yang saya maksud: serat gandum, sirup glukosa gandum, protein gandum, pati gandum, dll.

Masalahnya adalah bahwa makanan-makanan ini telah diproses dengan sangat tinggi sehingga sangat mungkin bahwa mereka adalah penghubung antara gandum dalam makanan dan masalah perut. Seringkali orang mengeluh nyeri, kembung, kram dan masalah perut lainnya setelah makan.

Penyakit seliaka menjadi lebih umum dalam masyarakat saat ini, namun kita telah makan roti selama ribuan tahun. Penyakit seliaka adalah penyakit autoimun yang berarti tubuh memproduksi antibodi sebagai respons terhadap keberadaan gluten, dan antibodi ini sebenarnya menyerang dan merusak lapisan perut.
Penyakit seliaka didiagnosis secara akurat hanya dengan melakukan biopsi. Terkada

ng hasilnya menunjukkan bahwa Anda bukan penderita celiac, tetapi terkadang gluten gandum masih bisa menjadi penyebab masalah perut Anda. Intoleransi gandum dan intoleransi gluten tidak dapat diuji secara akurat.
Jadi terkadang diet bebas gluten dapat diikuti selama beberapa bulan untuk melihat apakah Anda merasa nyeri, kembung, dan kram berkurang.

Saat memilih makanan untuk dimakan dengan diet bebas gluten, untuk memastikan Anda mendapatkan yang terbaik untuk tubuh Anda, Anda pasti ingin menyiapkan makanan dan makan sendiri dengan menggunakan bahan alami segar sebanyak mungkin. Dengan cara ini Anda juga dapat mengontrol jumlah lemak, gula, dan garam yang Anda konsumsi.

Sangat penting untuk mempertimbangkan dampak makanan terhadap tubuh Anda. Misalnya makanan tertentu seperti tepung putih, roti putih dan pasta putih dapat menyebabkan kadar gula Anda melonjak tajam, yang tentu saja tidak baik bagi Anda penderita diabetes, tetapi juga tidak baik untuk suasana hati dan tingkat energi Anda secara umum. Selain itu, beberapa makanan justru membuat Anda menyimpan lemak.

Bonus lain dari memasak bebas gluten, adalah bahwa menggunakan teknik yang tepat sebenarnya dapat memungkinkan Anda untuk mengontrol berat badan dan bahkan menurunkan berat badan. Statistik menunjukkan bahwa ada lebih banyak orang yang kelebihan berat badan daripada sebelumnya. Menurut Anda, mengapa ada begitu banyak acara populer yang berfokus pada “menghilangkan lemak”. Memang industri penurunan berat badan bernilai jutaan dolar, dan baru tahun lalu saja, orang Australia menghabiskan lebih dari $ 700 juta untuk produk dan layanan penurunan berat badan.

Hanya dengan menghilangkan gandum dari makanan Anda dan menggantinya dengan pilihan GI rendah tertentu sebenarnya dapat membantu Anda untuk berhenti menambah berat badan dengan mematikan “hormon penyimpanan lemak”. Mempertimbangkan kapan dan apa yang Anda makan, dikombinasikan dengan olahraga singkat namun intensif dapat membantu mengaktifkan “hormon penurun berat badan” dan meningkatkan metabolisme Anda.

Coba pikirkan sejenak berapa banyak gandum yang sebenarnya Anda konsumsi. Itu ada di roti kita, sereal kita, snack bar kita, pasta kita, pizza, ikan remah atau adonan, pie, makanan penutup, kue, dan banyak lagi. Faktanya kita sebenarnya dapat mengkonsumsi gandum untuk setiap makan hari ini dan bahkan makanan ringan di antaranya.
Tepung berbahan dasar gandum utuh kadang-kadang diganti dengan tepung putih, tetapi ini sering kali mengandung karbohidrat dan indeks glikemik yang cukup tinggi yang kemudian menyebabkan kadar gula Anda melonjak dan juga sebenarnya menyebabkan penyimpanan lebih banyak lemak di tubuh Anda.
Alternatif sehat termasuk tepung berbasis kacang dan tepung berbasis kacang.Kuliner enak Kota Malang